Latest Post

Mengenal Permainan Judi Togel dengan Metode Colok Angka Menikmati Keuntungan Bermain Togel Secara Online: Kemudahan dan Keamanan yang Tak Tertandingi

Setelah memenangkan Supercopa Spanyol di Arab Saudi pada hari Minggu, Barcelona berangkat ke benua Afrika pada hari Kamis untuk melanjutkan kampanye Copa del Rey mereka melawan klub yang dijalankan oleh mantan kontestan “Big Brother”.

Ini bukan kasus lain dari Federasi Sepak Bola Kerajaan Spanyol [RFEF] mengambil permainan dalam tur untuk mendapatkan uang tunai, tetapi pertandingan babak 16 besar di AD Ceuta (streaming LANGSUNG Kamis, 14:00 ET di ESPN + di AS). Setelah membutuhkan waktu ekstra untuk menyisihkan tim divisi tiga Intercity 4-3 di babak terakhir, Barca memberikan perjalanan ke wilayah kecil Spanyol di Ceuta, yang terikat dengan Maroko di pantai utara Afrika.

“Ini kota yang indah, terletak di antara Laut Mediterania dan Samudera Atlantik, dengan empat budaya yang hidup dalam harmoni,” kata mantan gelandang Barca dan Tottenham Hotspur kelahiran Ceuta Mohamed Ali Amar, lebih dikenal sebagai Nayim, kepada ESPN.

Ceuta, dengan populasi sekitar 85.000 orang dan luas hanya 7 juta persegi, telah dimiliki Spanyol sejak 1580. Namun, Maroko tidak secara resmi mengakuinya sebagai wilayah Spanyol. Itu telah menyebabkan titik nyala – baru-baru ini pada tahun 2021, ketika pemerintah Maroko melonggarkan kontrol perbatasan – tetapi Nayim mengatakan ketegangan tidak meluas ke kehidupan kota.

“Ini menjadi contoh bagi masyarakat,” katanya. “Ada komunitas Muslim dan Kristen yang besar dan komunitas Ibrani dan Hindu yang lebih kecil. Ini adalah kota tempat Anda semua hidup bersama dengan sangat damai dan menikmati keahlian memasak Mediterania.”

Sebagian besar populasi memiliki akar Maroko dari generasi lampau, termasuk Nayim. Kota ini lebih dekat dengan Tangier dan Rabat daripada Madrid dan Barcelona, yang menyebabkan tarik-menarik emosional yang menarik ketika Maroko bertemu di Piala Dunia di Qatar dan mengejutkan dunia dengan memenangkan pertandingan babak 16 besar melalui adu penalti.

“Saya tidak berada di kota untuk pertandingan itu, tapi itu membangkitkan banyak gairah,” tambah Nayim, yang mencetak gol kemenangan luar biasa di menit ke-119 untuk Real Zaragoza melawan Arsenal di final Piala UEFA Cup Winners 1995 dengan melakukan lemparan ke gawang. David Seaman dari jarak 40 yard.

“[Maroko] membuktikan bahwa mereka bukan tim kecil dan mereka mendapatkan apa yang pantas mereka dapatkan. Sungguh luar biasa bagaimana lari [semifinal] itu dialami di Ceuta, tetapi juga di seluruh Maroko dan di Spanyol, di mana terdapat populasi Maroko yang besar. Mereka adalah orang-orang sepak bola yang bersemangat.

“Dan Ceuta benar-benar kota yang gila sepak bola. Beberapa pemain hebat datang dari sana: Migueli yang bermain untuk Barca [dari 1973-88], Pirri menghabiskan bertahun-tahun di Real Madrid [1964-80] dan menjadi legenda di sana, Jose Bravo, Lesmes bersaudara [Francisco dan Rafael, yang terakhir memenangkan lima Piala Eropa bersama Real Madrid dari 1955-60].

“Begitu banyak pemain yang bermain di kota. Begitu banyak anak bermain sepak bola di sana. Semakin banyak pencari bakat dari klub besar [Spanyol] di sana karena strukturnya semakin baik dan semakin baik setiap saat. Ada pemain muda sekarang di Madrid dan Villarreal. Ini adalah tempat yang mencintai sepak bola.”

Cinta itu tidak membuahkan hasil musim ini untuk klub sepak bola, yang didirikan pada tahun 1956 dan telah menjadi bagian dari sistem liga Spanyol sejak saat itu. Ceuta duduk di posisi terbawah Grup 1 Primera RFEF — salah satu dari dua liga regional tingkat ketiga — dengan hanya dua kemenangan sepanjang musim. Mungkin itu yang diharapkan, ketika divisi mereka juga menampilkan tim-tim dari jauh seperti Galicia, termasuk raksasa yang jatuh Deportivo La Coruna, yang berjarak 12 jam berkendara dari Ceuta sehingga Anda tiba di daratan Spanyol.

Barcelona berjarak 13 jam, meskipun pihak Xavi Hernandez tidak akan naik bus. Mereka berencana untuk terbang ke Malaga, di pantai selatan Spanyol, sebelum menerbangkan helikopter jembatan Mediterania dan menuju Ceuta.

Itu harus menjadi perjalanan yang lebih nyaman daripada yang harus dilakukan oleh tim yang mewakili Melilla, daerah kantong Spanyol lainnya di Afrika utara, untuk sampai ke Madrid pada tahun 2018. Melilla harus naik feri, bus, dan pesawat terbang sebagai bagian dari perjalanan 11 jam melalui malam ke ibu kota untuk menghadapi Real Madrid. Mereka melakukan perjalanan setelah kalah di leg pertama di kandang 4-0, dan kekalahan 6-1 di Bernabeu adalah hadiah mereka untuk perjalanan yang melelahkan itu.

Leave a Reply